Lynnax Game Development Log – Zack dan Alyssa

Lynnax Game Development Log – Zack dan Alyssa

Yuu huu! Gimana kabarnya? Baik? Yeah, Me Too. Pada Lynnax Game Development Log Gw sekarang mau ngomongin Sprites kedua hero dalam Project game gw, Zack sama Alyssa. Oke, langsung saja dah ke TKP!

Sesuatu yang entah bisa sesuai dugaan gw atau enggak terjadi pada gw. Ini soal masalah DLC nih guys. Soalnya gw baru tahu kalau ternyata semua DLC pada RPG Maker hanya bisa berfungsi di RPG Maker MV versi Steam nih, guys. Sedangkan versi MV yang gw punya adalah yang versi gratisan alias yang bukan dari Steam. Jadi, DLC yang berjudul Add Ons Vol.2 yang RM2k Hero Character Pack yang isinya para hero dari RTP RPG Maker 2000 itu sama sekali gak bisa berfungsi di versi MV gw yang sekarang. Damn…

But, there’s still hope. Gw terpaksa menjalankan Plan B lebih cepat dari seharusnya. Yaitu bikin Sprites-nya menggunakan teknik Frankenspriting nih, guys. Dan kali ini tugasnya agak sulit karena gw mesti nyari bagian sprites yang cocok seperti referensi yang gw cari dari Internet. Sedangkan yang ane punya masih seadanya. Alhasil, gw hanya bisa nyari secocok mungkin dengan referensi yang ane dapat dari Internet. Dan ini dia beberapa referensi karakter yang gw kumpulkan dari berbagai sumber:

Zack

Zack (RPG Maker 2003)

Alyssa

Dan begini nih sprites-nya. Ternyata, bikin karakter dengan teknik ini gampang-gampang susah lho…. Gampangnya adalah gak perlu skill gambar yang mumpuni untuk membuat sprite yang bagus. Tinggal cari part, tempel, edit, udah. Bagian susahnya? Kalau terpaku pada referensi mesti nyari bagian yang cocok. Masalahnya, untuk mencari bagian yang cocok rada sulit lho… Ya iyalah, nyari koin lima ratus perak di tumpukan jerami aja susah, apalagi nyari part yang gw butuhkan di internet. Karena sulit nyari bagian yang cocok, ya udah pake yang alakadarnya.

Untuk Zack sendiri, gw pake rambut dari Kadokawa dan akang Maig-san. Pakaiannya ngambil dari Kadokawa untuk jaket, serta kaus dan bawahan dari Yorushi (ヨルシ). Habis itu diedit dengan menghapus bagian yang gak penting menggunakan layer mask dan mengubah warnanya menggunakan Adjustment Hue/saturation. Begini deh penampakannya.

Sprites VIPRPG Zack versi buatan gw

Untuk Alyssa lebih sulit lagi. Meski tampak simpel, ternyata bingung mau nemuin mana yang cocok. Jadinya, untuk parts-nya gw terpaksa pake yang ada dulu aja, deh. Yang penting game-nya gak sampai abandoned lagi saat gw pas SMP hingga Kuliah. Begini deh penampakannya. Kalau dilihat hasilnya, jauh banget ya dari ekspektasi gw! Overall, i’m pretty happy with result…. Seenggaknya.

Sprite VIPRPG Alyssa versi gw.
Sprite VIPRPG Alyssa versi gw. Yeah, at least i tried.

Yosh, demikian curhat soal sprites Zack sama Alyssa di Lynnax Game Development Log kali ini, nanti kalau ada update gw post disini. Oke deh, adieu alias sampai jumpa!

Lynnax Gamedev Log – Hambatan Soal Sprites

Lynnax Gamedev Log – Hambatan Soal Sprites

Gue mau ngomong seputar hambatan yang gw hadapi kali ini. Yaitu soal sprites yang gw pake untuk proyek gw. Ada hambatan yang harus gw selesaikan untuk memastikan proyek ini berjalan dengan lancar. Apa sajakah itu?

Main Heroine’s Sprite, Lynnax

Pertama soal Sprite-nya Main Heroine game gw, Lynnax. Aku bikin sprites-nya Lynnax menggunakan teknik Frankenspriting. Yaitu teknik menggambungkan beberapa bagian sprites menjadi satu mulai badan, pakaian, rambut, mata, dan aksesoris. Nah, gw menggunakan teknik ini karena menurut gw agak gampang sih gak usah cape-cape gambar satu-satu. Berikut ini referensi yang gw pake untuk bikin karakter ini.

Referensi pertama untuk bikin sprites main heroine
Source: VIPRPG
Referensi Kedua untuk bikin sprites main heroine
Source: VIPRPG

Dan ini nih hasilnya. Yeah, gak semirip ekspektasi gw, sih. Tapi gw puas dengan hasilnya.

Sprite yang merupakan hasil editanku
Credits: Kadokawa RTP, MaigMemple, Ice, Umidori

Untuk kedua hero yang sisanya (Zack dan Alyssa), ceritanya lain lagi. Gw gak nemu sprites gratis RTP RM2K yang siap pakai buat MV. Kalaupun ada, itupun juga harus bayar. Ada yang namanya Add Ons Vol.2 RM2K Hero Character Pack yang isinya adalah para heroes dari RTP RPG Maker 2000 yang jadul itu. Harganya sih lumayan murah. Cuma 90-105 ribu Perak elu udah dapat satu pack lengkap dengan Sprites Jalan, Sprites Tepar, Sprite SV Battlers, Facesets dengan dua style (MV dan Rm2k), dan juga Bust art yang udah di-remaster. Pengen beli Add-on kayak gini nih. Tapi, setelah gw baca review-nya, banyak yang gak puas sama DLC seperti ini. Bahkan ada yang kecewa karena udah di-instal, tapi gak ketemu gitu file-nya. Jadi , buat jaga-jaga, gw harus bikin dari nol. Mulai nyari parts yang gw rasa cocok, masukin ke base, ubah warnanya, sudah. Buat yang penasaran, bisa dilihat penampakannya.

Itulah hambatan soal sprites yang ingin aku ceritakan pada elu semua. Semoga game-nya bisa segera selesai dan ada yang download meski dikit. Oke wes, sugeng dalu.

Lynnax Game Development Log – Prototype Completed

Lynnax Game Development Log – Prototype Completed

Hey There, bro/sis! Udah lama banget nih gak update. Nyari waktu yang tepat buat update blog aja lebih sulit daripada nyari pacar! Gw mesti harus nyambi kerja saat work from home hasil kegabutan yang tidak beralasan. Udahan dulu curhatnya! Let’s talk about progress dalam Lynnax Game Development Log pertama ini!

Alhamdulillah, akhirnya prototype gw berhasil selesai. Meski gak sesuai sama ekspektasi gw, gw pada akhirnya berhasil menyelesaikan prototype untuk game ini. Dan begitu menyelesaikannya, disitu kadang gw merasa puas gitu. Tapi, it’s still a long long way to go… Perjalanannya masih panjang untuk menjadi sebuah permainan yang bisa dimainkan…

The Prototype

Jadi untuk prototype-nya, kita akan ngomongin mekanisme kota-nya dulu. Dalam setiap RPG, pasti ada yang namanya kota. Kalau gak kota, yang bukan game RPG Namanya! Nah, di kota itu, ada fitur-fitur pokok dalam setiap kota. Mulai dari Toko, Inn, sampai NPC-NPC-nya. Nah, dalam prototype gw ini, selain unsur-unsur yang wajib ada di RPG (Toko Senjata, Toko Item, Inn, dkk). Yeah, pokoknya kayak kota pada umumnya aja sih.

Gameplay Prototype

Dan untuk gameplay-nya gw buat kayak RPG pada umumnya. Cuma, gw ngasih berberapa fitur nih, guys. Mulai Quest Journal dari Galv untuk main quest dan side quest. Lalu untuk World Map-nya gw bikin ala Final Fantasy Mystic Quest dan Super Mario World. Gw juga tambahin mini game Chest Room ala Dungeons and Treasures. Habis itu ada Fitur Equip Skill yang terinspirasi dari game Insurgence bikinan Platoonic Studios. Hingga event triggered encounter kayak Final Fantasy Mystic Quest ama Earthbound.

Gw juga akan menambahkan Skill Shop sebagai fasilitator untuk Equip Skill yang nanti akan gw jelasin selanjutnya.

Bicara soal toko skill, gw gak pengen kita beli lebih dari satu skill alias satu chara satu skill. Gw maunya setiap toko menjual skill-skill yang hanya bisa sekali beli. Jadinya, gw install plugin EIS Shop System dari Kino. Dengan menambahkan script ‘KR.ShopManager.restockShop(shopId, itemInformation);’, kita bisa membatasi jumlah stock dalam suatu item/equip. Ini hasilnya.

Sebelum kita beli skill. Setelah skill dibeli.

Untuk battle-nya, gw menggunakan battle system sideview ala Final Fantasy jaman SNES. Gw maunya bikin battle yang terinspirasi sama Final Fantasy guys. Gw nambahin berberapa fitur seperti Active Time Battle, Ganti Sasaran dan Scope (satu musuh atau semua musuh), Animasi senjata, animasi jurus, dan juga kalau pake sihir buat nge-heal kawan bisa nyakitin musuh tipe undead. Begini deh penampakan battle-nyaTadinya gw nyoba tambahin cursor buat target. Tapi, sayangnya malah screwed up alias berantakabn. Ketika gw ganti sasaran dari temen ke musuh, char yang harusnya gak ada cursor-nya malah kelihatan cursor-nya. Ya udah gw ngilangin fitur cursor buat target. Soalnya kalau dipaksa jadi tambah ancur. Begini nih penampakannya.

Prototype Battle System yang mau gw pakeYups, demikian Lynnax Game Development Log kali ini. Semoga game-nya bisa selesai dengan lancar tanpa hambatan dan game gw juga bisa di-download meski gak banyak. Doain agar project game gw gak sampe abandon, ya! Oke deh, Sugeng dalu!